Mengenal Beragam Jenis Kepiting yang Ada di Indonesia

Crab

https://theconversation.com

Kepiting adalah salah satu hewan air yang cukup banyak populasinya di Indonesia. Selain itu, cukup banyak pula jenis kepiting yang dibedakan dari wilayah dia hidup dan juga apakah kepiting tersebut masuk kepiting konsumsi atau tidak.

Loading...

Nah, mengenal berbagai jenis dari kepiting tentu mengasyikkan dan menambah pengetahuan. Penasaran dengan beragam spesies kepiting yang ada di Indonesia? Cek beberapa poin penjelasannya di bawah ini.

Ragam Jenis Kepiting di Indonesia

Sebagaimana disinggung di awal bahwa ada cukup banyak jenis kepiting yang hidup di Indonesia. Beberapa kepiting dibedakan menurut kebiasaan dan lokasi yang disukai.

Kedua hal ini juga digunakan sebagai dasar penamaan kepiting tersebut. Lantas, apa saja spesies kepiting yang hidup di Indonesia tersebut? Simak beberapa ulasannya di bawah ini.

1. Kepiting Rawa

Kepiting Rawa

www.ilmubudaya.com

Salah satu spesies kepiting yang paling banyak hidup di Indonesia adalah kepiting rawa. Seperti namanya, jenis ini hidup di rawa-rawa yang banyak terdapat di pedalaman hutan di Indonesia ataupun berada di hutan bakau di pinggiran pantai.

Nah, kepiting rawa adalah salah satu kepiting yang banyak diperjualbelikan dan bisa dikonsumsi.

Jika dilihat dari ciri fisik, maka ada beberapa ciri khusus yang melekat. Kepiting rawa memiliki ukuran badan yang sedikit lebih besar, bundar dan juga tebal.

Selain itu, tubuh kepiting memiliki lapisan yang tebal dengan warna kecokelatan atau hijau tua kemerah-merahan. Bagian tubuh kepiting terdapat perisai yang terdiri dari zat kapur.

Baca juga : Jenis lobster air tawar hias

2. Kepiting Laut

Kepiting Laut

https://id.wikipedia.org

Spesies kepiting lain yang juga banyak hidup di Indonesia adalah kepiting laut. Nama lain dari kepiting ini adalah kepiting suji.

Nah, kepiting laut memiliki perisai tubuh yang lebih tipis dibandingkan dengan kepiting rawa. Selain itu, bentuk badan dari kepiting ini cenderung lebih lonjong dan memiliki bintik-bintik di bagian tubuhnya.

Hal lain yang menarik dari kepiting ini adalah pertumbuhan badannya cenderung lebih lambat dan memiliki badan yang pipih.

Oleh karena itu, pada umumnya, kepiting ini hanya memiliki ukuran badan sekitar 7 cm saja dengan berat sekitar 350 gram.

3. Kepiting Batu

Kepiting Batu

https://pixabay.com

Nama dari jenis kepiting memang cukup unik. Nama ini diperoleh karena pola dan habitat hidup kepiting ini yang ada di sela bebatuan di aliran sungai.

Nah, jika dilihat dari ukuran, kepiting batu memiliki ukuran yang relatif kecil namun memiliki perisai tubuh yang relatif tebal.

Warna badan dari kepiting ini cenderung kehijauan dan juga berwarna putih pada bagian dada. Karena bentuk tubuhnya, kepiting ini sangat lincah dalam berjalan.

Hanya saja, kepiting batu kurang laku di pasaran karena dagingnya hanya sedikit dan rasanya pun kurang enak.

Baca juga : Jenis kuda laut

4. Kepiting Garuntu

Kepiting garuntu merupakan jenis kepiting yang memiliki tubuh dengan bentuk bulat kecil dengan warna yang kekuningan dan memiliki perisai yang cenderung tebal.

Capit kepiting garuntu relatif pendek dan kepiting ini relatif malas untuk bergerak. Karena sifatnya, akan sangat mudah bagi seseorang menangkap kepiting garuntu jika menemukannya.

Namun, permasalahannya adalah kepiting ini tidak banyak disukai orang karena ukurannya dan bentuknya. Oleh karena itu, garuntu, begitu ia disebut, bukan termasuk komoditas pasar yang banyak dicari.

5. Kepiting Kaefa

Kafea adalah nama kepiting yang memiliki ukuran paling kecil dibandingkan dengan spesies kepiting lainnya. Jika dilihat dari ukurannya, maka akan tampak sisi lucu dari kepiting ini.

Kaefa hidup di lautan atau muara sungai, terutama pada sungai dengan aliran yang cukup deras.

Nah, Kaefa memiliki warna biru kehitaman dan seringkali berpegangan pada kayu yang hanyut pada aliran sungai. Karena sifatnya inilah kepiting ini cukup susah untuk ditangkap.

6. Kepiting Lambogo

Kepiting Lambogo disebut juga dengan kepiting Bengkalang. Ini adalah salah satu jenis kepiting yang unik karena mampu hidup dengan baik di dua alam yang berbeda.

Secara ukuran, kepiting Lambogo memiliki ukuran yang cukup kecil sehingga menjadikannya susah untuk ditangkap.

Perlu diketahui bahwa Lambogo adalah kepiting yang beracun. Oleh karena itu, kepiting ini tidak boleh dikonsumsi dan hanya bisa dipelihara sebagai hewan hias semata.

Biasanya, kepiting ini hidup di pematang atau tambak sawah dan sering dianggap hama oleh petani.

7. Kepiting Belengkakem

Salah satu jenis kepiting yang juga banyak hidup di Indonesia adalah kepiting Belengkakem. Kepiting ini lebih kecil daripada kepiting rawa dan kepiting laut.

Namun, Belengkakem memiliki keindahan pada tubuhnya yang berwarna cokelat tua dengan mata yang berwarna merah.

Tidak hanya itu, ada ciri unik yang terdapat dalam kepiting ini, yakni adanya bulu tipis seperti lumut pada bagian jari dan dada.

Gerakan kepiting ini cukup lambat sehingga seolah ia tidak memiliki gairah untuk hidup. Diduga, Belengkakem adalah salah satu kepiting beracun sehingga tidak disarankan untuk dikonsumsi.

Baca juga : Ikan Hias Air Tawar Aquarium

8. Kepiting Binatu

Kepiting Binatu adalah salah satu kepiting yang unik karena mampu beradaptasi dengan begitu baik pada daratan yang relatif kering.

Namun, meskipun bisa hidup di daratan dengan baik, Binatu tetap tinggal di lingkungan air, terutama berada di dasar hutan bakau yang tidak terlalu rimbun.

Nah, kepiting ini cukup unik dengan warna tubuh yang cukup bermacam-macam. Tubuhnya dibungkus warna merah, hijau dan biru metalik sehingga terlihat seperti kepiting hias yang cantik.

Ciri utama dari kepiting ini adalah capit kepiting yang berukuran besar hingga sebesar tubuhnya.

9. Kepiting Gelenteng

Kepiting Gelenteng

https://commons.wikimedia.org

Kepiting Gelenteng adalah salah satu jenis kepiting lain yang memiliki kemampuan menyesuaikan diri yang baik di darat.

Kemampuan ini diperoleh karena ternyata kepiting ini memiliki kantong insang yang berisi air. Ciri lain dari kepiting ini adalah adanya mata dengan tangkai panjang dan sepasang capit yang begitu kuat.

Tidak hanya itu, Galenteng termasuk kepiting yang memiliki kebiasaan yang unik.

Kebiasaan kepiting ini adalah membuat lubang persembunyian di pasir. Tidak tanggung-tanggung, lubang persembunyian yang dibuat bisa mencapai kedalaman 100 cm.

10. Kepiting Tentara

Kepiting Tentara

https://busy.org

Nama kepiting ini cukup unik. Namun, tentu saja, nama jenis kepiting ini tidak didasari oleh warna tubuh kepiting yang loreng, namun didasari oleh kebiasaannya.

Ya, kepiting ini memiliki kebiasaan yang unik yakni akan bergerak bersama dalam jumlah yang sangat banyak ketika mendapatkan gertakan. Kepiting ini memang sangat waspada.

Nah, kebiasaannya inilah yang menggambarkan kelompok tentara yang sedang berbaris. Habitat asli dari kepiting ini adalah di pesisir pantai.

Ketika air laut surut, maka akan tampak ratusan hingga ribuan ekor kepiting yang bergerombol. Setelah it, mereka akan menghilang dan bersembunyi di dalam lubang pasir dan hanya keluar ketika suasana sekitar aman.

Nah, demikian beberapa jenis kepiting yang cukup banyak terdapat di Indonesia. Beberapa spesies kepiting termasuk kepiting konsumsi dan beberapa lainnya adalah kepiting hias.

Selain itu, ada pula kepiting beracun yang tentu saja harus diwaspadai agar tidak menyebabkan masalah saat menangkapnya.

By continuing to use the site, you agree to the use of cookies. more information

The cookie settings on this website are set to "allow cookies" to give you the best browsing experience possible. If you continue to use this website without changing your cookie settings or you click "Accept" below then you are consenting to this.

Close