11 Senjata Tradisional Aceh yang Terkenal dan Sakti Pada Zamannya

Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) merupakan salah satu provinsi yang letaknya berada di ujung Indonesia. Dengan letaknya yang sangat jauh ini, ternyata provinsi ini memiliki rekam jejak sejarah yang sangat panjang.

Loading...

Salah satu rekam jejak yang masih tersimpan adalah adanya senjata tradisional Aceh yang zaman dahulu digunakan untuk berperang melawan para penjajah.

Berkat senjata ini, Aceh dapat melindungi masyarakatnya serta melindungi wilayahnya agar tidak jatuh ke pelukan negara lain.

Apa saja senjata tradisional Aceh? Bagi Kamu orang Aceh tentunya sudah tidak asing lagi dengan senjata tradisional ini. namun, bagi Kamu warga provinsi lain, tentunya Kamu penasaran seperti apa senjata tradisional di Aceh. Daripada penasaran, langsung saja simak penjelasan selengkapnya di bawah ini.

1. Senjata Siwah

Senjata Siwah

https://id.wikipedia.org

Senjata tradisional pertama yang harus Kamu tahu adalah siwah. Siwah adalah senjata tajam yang memiliki bentuk seperti corong. Senjata ini biasa digunakan untuk menyerang lawan.

Meskipun bentuknya seperti corong, namun ukuran yang dimiliki oleh senjata ini ternyata berbeda dengan ukuran corong. Bahkan ukurannya jauh lebih besar dan melebihi ukuran corong pada umumnya.

Saat ini, jenis senjata tradisional ini bisa dikatakan langka, bahkan harganya juga sangat mahal. Pasalnya, senjata ini merupakan bagian perlengkapan senjata raja-raja di Aceh. Senjata ini juga memiliki hiasan emas dan permata di bagian senjatanya.

Selain itu, terdapat sarung dan pegangan yang berfungsi sebagai pegangan. Hal inilah yang menjadikan senjata ini terlihat indah meskipun sangat tajam dan berbahaya.

Baca juga : Pakaian adat jawa

2. Rencong

Rencong

https://kebudayaan.kemdikbud.go.id

Selain Siwah, Aceh juga memiliki senjata tradisional lain yang disebut dengan Rencong. Jenis senjata tradisional Aceh ini dahulunya digunakan pada zaman kesultanan Aceh yakni pada masa pemerintahan Sultan Ali Mughayat Syah (Sultan Aceh pertama).

Senjata tradisional Rencong dahulunya selalu diselipkan di pinggang Sultan Aceh. Para Ulee Balang dan juga para masyarakat guna mempertahankan diri dari musuh.

Ada pun Renong yang digunakan oleh para bangsawan dan rakyat biasa juga dibuat dengan menggunakan bahan yang berbeda.

Untuk Rencong bangsawan dibuat dengan menggunakan emas, sedangkan sarungnya dibuat dengan menggunakan bahan gading.

Untuk rencong yang digunakan oleh masyarakat biasa dibuat dengan menggunakan bahan kuningan atau besi putih. Sedangkan bagian sarungnya dibuat dengan menggunakan sarung atau tanduk kerbau.

3. Meucugek

Meucugek

https://steemit.com

Senjata tradisional Aceh selanjutnya adalah Meucugek. Meucugek atau cugek memiliki arti perekat. Bentuk senjata tradisional ini sekilas hampir mirip dengan senjata Rencong. Hanya saja yang menjadikan senjata ini berbeda adalah bagian gagangnya.

Bagian gagang senjata Meucugek dibuat dengan panahan atau memiliki perekat. Fungsi dari perekat ini untuk memudahkan para penggunanya saat menikam musuh saat menggunakan senjata ini.

4. Meupucok

Meupucok

https://steemit.com

Selain Meucugek, Aceh juga memiliki sebuah senjata yang disebut dengan Meupucok. Meupucok adalah sebuah senjata yang memiliki pucuk dimana pucuk ini terbuat dari ukiran-ukiran logam dan emas di bagian atas gagangnya.

Saat ini senjata tradisional Meupucok hanya digunakan sebagai hiasan pada acara-acara resmi yang memiliki hubungan dengan kesenian atau acara adat di Aceh.

5. Pudoi

Pudoi

https://kerisku.id

Pudoi juga termasuk salah satu senjata tradisional Aceh yang memiliki bentuk seperti Rencong. Yang membuat senjata ini terlihat berbeda adalah bagian gagangnya dimana gagang senjata ini lebih pendek dan lurus.

Hal ini juga yang menjadikan senjata ini tampak seperti Rencong yang belum jadi. Nama Pudoi di Aceh sendiri merupakan sebutan untuk segala sesuatu yang belum sempurna.

Baca juga : Pakaian tradisional nusantara

6. Rencong Meukuree

Rencong Meukuree

https://asyraafahmadi.com

Rencong Meukuree memiliki bentuk yang sama dengan rencong lainnya. Perbedaannya hanya terletak pada bagian matanya saja sebab untuk rencong ini di bagian matanya terdapat hiasan.

Adapun biasannya adalah gambar lipan, bunga ataupun ular yang diukir dengan sangat cantik. Adapun cara menggunakan senjata tradisional ini juga sama dengan rencong pada umumnya.

7. Peudeung

Peudeung

https://www.romadecade.org

Peudeung di Aceh lebih dikenal dengan sebutan pedang Aceh. Biasanya senjata ini digunakan sebagai pelengkap dalam pertarungan. Jika rencong cara menggunakannya dipegang dengan tangan kiri dengan fungsi untuk menikam.

Maka, Peudeung digenggam dengan menggunakan tangan kanan dengan fungi untuk mengalihkan perhatian musuh sekaligus digunakan untuk mencincang tubuh lawan.

8. Peudeung Tumpang Jingki

Peudeung Tumpang Jingki

https://kerisku.id

Peudeung Tumpang Jingki adalah salah satu jenis pedang aceh yang memiliki fungsi sama dengan pedang lainnya.

Yang menjadikan peudang ini berbeda adalah gagangnya dibuat menyerupai mulut yang terbuka. Sebenarnya ini hanya ciri khas saja sebagai tanda untuk memperindah peudeung.

9. Peudeung Ulee Meu-Apet

Peudeung Ulee Meu-Apet

https://asyraafahmadi.com

Senjata tradisional Aceh ini juga berbentuk peudeung atau pedang Aceh. Hanya saja, gagang dari pedang aceh ini terdapat apet atau panahan yang tidak mudah dilepas.

Fungsi apet ini untuk memudahkan penggunaannya agar lebih erat dan mudah saat menggenggam dan menggunakan senjata tajam ini.

10. Peudeung Ulee Tapak Guda

Peudeung Ulee Tapak Guda

https://www.romadecade.org

Ini adalah salah satu Peudeung yang paling unik dari semua peudeung yang ada di Aceh. Uniknya kenapa? Sebab peudeung ini pada bagian gagangnya memiliki bentuk yang mirip dengan telapak kaki kuda.

Selain peudueng-peudueng di atas, ternyata Aceh juga memiliki pedang lain yang dibedakan berdasarkan asal wilayahnya.

Untuk peudeung Habsyah berasal dari Abberinia, peudeung Turki adalah peudeung raja-raja turki, dan juga peudeung Poertugis yang berasal dari wilayah Eropa Barat.

Baca juga : Rumah adat terpopuler di indonesia

11. Meriam Sri Rambai’ Iskandar Muda

Meriam Sri Rambai’ Iskandar Muda

https://baranom.wordpress.com

Ini adalah salah satu senjata tradisional Aceh yang memiliki sejarah yang sangat mendalam. Senjata ini menjadi bukti bahwa Sultan Iskandar Muda pernah merasakan masa kejayaan dengan bukti peninggalan berupa Meriam Sri Rambai.

Sayangnya saat ini meriam ini tidak ada di Indonesia. Saat ini meriam ini menghadap di ke laut dan di letakkan di Frot Cronwallis, Geeorge Town, Penang, Malaysia.

Meskipun demikian, kita sebagai masyarakat Indonesia patut bangga bahwa Aceh pernah memiliki sebuah senjata yang sangat terkenal pada masa kejayaan Sultan Iskandar Muda.

Pada zaman dahulu, meriam ini digunakan untuk menyerang para penjajah di Aceh. Sedangkan saat ini, di Aceh masih melakukan budaya meriam terus menerus.

Biasanya akan ada bunyi meriam yang sangat banyak di bulan ramadhan. Fungsi dari menghidupkan meriam adalah untuk bermain-main sekaligus meramaikan suasana bulan ramadhan di Aceh.

Dengan banyaknya senjata tradisional yang berada di Aceh membuktikan bahwa provinsi ini adalah provinsi yang kuat.

Selain itu, adanya senjata ini juga menjadi salah satu warisan budaya yang harus dijaga keberadaannya. Jangan sampai saat senjata ini mulai diakui oleh negara lain Kamu baru akan membela dan mengakui keberadaan senjata tradisional ini.

Selain memiliki senjata tradisional yang beraneka macam, Aceh juga memiliki nilai sejarah yang sangat panjang.

Sudah sepatutnya sebagai masyarakat Indonesia khususnya warga Aceh mulai belajar dan melestarikannya.

Semoga dengan adanya penjelasan ini menjadikan Kamu lebih sadar bahwa negara ini adalah negara yang kuat dan kaya akan peradaban.

By continuing to use the site, you agree to the use of cookies. more information

The cookie settings on this website are set to "allow cookies" to give you the best browsing experience possible. If you continue to use this website without changing your cookie settings or you click "Accept" below then you are consenting to this.

Close