Kumpulan Pantun Jenaka Lucu dan Gokil

Pantun Jenaka

image via canva.com/goodminds.id

Pantun menjadi salah satu jenis karya sastra yang hingga saat ini masih banyak digemari. Terlebih lagi pantun jenaka yang memiliki banyak sekali penggemar.

Loading...

Ini karena pantun tersebut memiliki tujuan untuk menghibur orang yang membacanya atau mendengarnya.

Kumpulan Pantun Jenaka Lucu

Pantun lucu juga sering digunakan sebagai media sindiran, namun dengan suasana yang penuh dengan keakraban sehingga hal tersebut tidak menimbulkan rasa tersinggung antara yang satu dengan yang lainnya.

Nah, jenis pantun yang satu ini terdiri atas berbagai macam tema. Seperti pantun jenaka dengan tema cinta, pantun yang sangat lucu hingga pantun berbalas. Di bawah ini ada beberapa contoh dari pantun jenaka yang bisa Kamu baca.

1. Contoh Pantun Jenaka Lucu

Apin membakar ujung cerutu,

Membawa asap bersesak-sesak.

Alangkah geli rasa hatiku,

Melihat nenek bergincu dan bedak.

 

Bunga sekuntum boleh diikat,

Bunga dahlia hanya sebatang.

Sekali senyum aku terpikat,

Senyum kedua dompetku hilang.

 

Kotoran sapi dibuat pupuk,

Daki manusia aroma naga.

Kalau badan sudah bau busuk,

Eloklah mandi berbunga seroja.

 

Mandi berendam di dalam kolam,

Untuk membersihkan badan diri.

Abang tak mandi dari semalam,

Pantas badan bau terasi.

 

Jalan-jalan bersama kakak,

Ditengah jalan lihat kepompong.

Aku tertawa terbahak-bahak,

Melihat kucing makan kedondong.

 

Pergilah mandi air setaman,

Hari pun beranjak ke petang tuan.

Daki sekilo jangan disimpan,

Manalah mau si budak lajang.

 

Keramas seminggu sekali

Kepala gatal banyak kutu.

Gak punya kendaraan sendiri,

NICA bonceng sekutu.

 

Ayam bangkon dibawa Atun,

Tiap pagi dimandiin.

Kalau iseng nyok kite berpantun,

Ampe pagi ane jabanin.

 

Bakar ikan pakai bambu,

Bungkus ikan pakai daun pisang baru.

Bukan maksud untuk mengganggu,

Cuma mau bilang kok badanmu bau.

 

Kalau ada sumur di ladang,

Boleh saya menumpang mandi.

Siapa yang kuat begadang,

Pasti payah bangun pagi.

 

Hujan turun rintik-rintik,

Duduk berdua di teras rumah.

Ingin punya cewek cantik,

Syaratnya rumah dan mobil mewah.

 

Di kutub  banyak es,

Di neraka banyak setan.

Baju superman bertuliskan S

Kalau XL pasti kebesaran.

 

Ada cacing makan ikan,

Abis kenyang renang ke tangki.

Pingin tau yang melelahkan,

Pergi ke Bandung jalan kaki.

 

Jalan-jalan mampir ke Paris,

Ketemu cewek ee ternyata setan.

Wahh loo.. miris,

Jangan bilang maho gue padahal lo juga maho kan gan.

 

Pak haji makan permen,

Habis itu mukulin boboho.

Tetep aja gan walaupun keren,

Lo tetep maho.

 

Pat pat ketupat,

Sepiring buat bertiga.

Sepandai-pandai tupai melompat,

Kagak bakal lulus S3.

 

Dua bibir yang berambut lagi cemberut

Ada boboho ketemu betmen

Biar maho yang penting keren

 

Gemuruh tabuh bukan kepalang,

Diasah lembing berkiat-kiat.

Gementar tubuh harimau belang,

Nampak kambing pandai bersilat.

 

Disini gunung, disana gunung,

Banyak amat yah gunungnya.

Disini bingung, disana linglung,

Emangnya enak, engga nyambung.

 

Kalau ada sumur di ladang,

Bolehlah kita menggosok gigi.

Kalau Anda di warung padang,

Bolehlah kita ditraktir lagi.

 

Si anak bermain dalam kubangan,

Bersama sapi dan kambing domba.

Enak sungguh gembala makan,

Tiada dimakan lumpur dimuka.

 

Burung perkutut,

Burung kutilang.

Kamu kentut,

Nggak bilang-bilang.

 

Eh ada semut,

Berdatangan masuk kolong.

Eh ada si imut,

Ternyata giginya ompong.

 

Jalan-jalan ke Kota Arab,

Jangan lupa membeli kitab.

Cewek sekarang tidak bisa diharap,

Bodi bohai betis berkurap.

 

Jalan-jalan ke pinggir empang,

Nemu sendok di pinggir empang.

Hati siapa yang tak bimbang,

Situ botak minta dikepang.

 

Sudah diambil mari diurut,

Diurut di bawah popok sena.

Melihat kambing mencabut janggut,

Gajah pula mengorek telinga.

 

Makan belimbing dicampur terasi.

Bikin kelepon ditambah santan.

Wajahnya aja kaya artis televisi,

Tapi kelakuan seperti setan.

 

Beli batik di Pekalongan,

Lo cantik karena editan.

 

Kucing kurus mandi di papan,

Minta ikan dikasih kue cucur.

Gak salah dibilang muka jambang,

Kalau cemberut tambah ancur.

 

Jangan takut,

Jangan khawatir.

Nih cuma kentut,

Bukan petir.

 

Anak gembala tidak berbaju,

Membawa senjata ketapel getah.

Sapi merumput anak berburu,

Berburu burung si burung unta.

 

Pergi ke hutan mencari jerapah,

Jangan lupa bawa palu.

Sekali lagi lu bilang cius miapah,

Gua tabok pala lu.

 

Mancing di kali dapat banyak,

Ambil kucing dalam tempayan.

Tahu pake huruf U jadi enak,

Kalau pakai huruf I jadi gak doyan.

 

Ikan pedoh dari Papua,

Belum dimakan letakkan baskom.

Bila jodoh nak kunjung bersua,

Pajang iklan di toko bagus super dot com.

 

Ikan gabus di rawa-rawa,

Ikan belut nyangkut di jaring.

Perutku sakit menahan tawa,

Gigi palsu loncat ke piring.

 

2. Contoh Pantun Jenaka Gokil

Sirih kuning disangka serai,

Dijemur panas daunnya kering.

Melihat kucing meminta damai,

Ayam memasang pulut kuning.

 

Ambil segulun rotan saga,

Sudah diambil mari diurut.

Duduk termenung harimau tua,

Melihat kambing mencabut janggut.

 

Pohon kelapa, pohon durian.

Pohon cemara, pohon palem.

Pohonnya tinggi-tinggi bo!

 

Buah pisang buah tomat,

Disimpan di dalam lumpang padi.

Pantas tercium bau menyengat,

Rupanya kau belum mandi.

Di sana gunung di sini gunung,

Di tengah-tengah bunga melati.

Saya bingung, Kamu pun bingung,

Kenapa ada bunga melati?

 

Anak ayam turun ke bumi,

Induk ayam naik ke langit.

Anak ayam nyari ke langit,

Induk ayam nyungsep ke bumi.

 

Lagi males bikin ketupat,

Mending main bola sodok.

Nenek yang pandai melompat,

Pasti itu nenek kodok.

 

Beribu-ribu pedagang peyek,

Hanya satu pedagang sekoteng.

Beribu-ribu orang jelek,

Hanya aku yang paling ganteng.

 

Masak ayam masak tumis,

Iris tipis sampai habis.

Selasa malam hujan gerimis,

Dompet tipis semakin kritis.

 

Jika sudah merasakan cinta,

Hati terasa berbunga-bunga.

Kalau sudah terbawa suasana,

Senyum sendiri seperti orang gila.

 

Si bopak memang sarap,

Sukanya makan beras nasi.

Dari jauh lo cakep,

Dideketin ternyata banci.

 

Naik delman ke Malaya,

Jangan lupa bawa pengukur.

Siapa yang tidak tertawa,

Lihat si botak ingin di cukur.

 

Memasak ikan di dalam peti,

Paling enak di campur terasi.

Gayanya aja kaya selebriti,

Tapi dompetnya kagak berisi.

 

Berat sama dipikul, ringan sama dijinjing.

Berat elu yang mikul, ringan gue yang jinjing.

 

Paling seger minum limau,

Campur madu tambah nikmat.

Ayam berani sama harimau,

Itu ayam super nekad.

 

Jadikan latar tempat berhandai,

Terbang sekawan burung belibis.

Giliran buaya hajat berinai,

Pipit pula membilang tasbih.

 

Hari minggu sudahlah siang,

Setelah siang menuju petang.

Ditunggu-tunggu gak juga datang,

Sekali datang kok nagih utang.

 

Janda menghias merabah karang,

Sirih kuning disangka serai.

Melihat tikus mengasah parang,

Datang kucing meminta damai.

 

Ikan sepat ikan bada,

Ikan keli di dalam rawa.

Banyak wanita bilang laki-laki buaya,

Tapi dia tak sadar kalau buaya ada yang betina.

 

Tanam pete di pinggir kali,

Petenya lari gatau diri.

Jangan miscall aja kalau berani,

Telpon gue kalau punya nyali.

 

Tumbuh ke arah kolam telaga,

Telaga mencuci badan yang melekit.

Walaupun marah tersenyum juga,

Tangan ketam cubitnya sakit.

 

Ditabur penawar merubah nasib,

Nasib baik bukan sembarang.

Tafakur elang membaca ratib,

Melihat si tikus mengasah parang.

 

Nyari monyet buat makan kutu,

Jangan lupa bawa palu.

Sekali lagi lo bilang pantun lucu gak lucu,

Guwe tabok pala lu.

 

Atas pucuk kayu ara,

Lebat daunnya pokoknya rindang.

Hilang ke dalam bilik nak dara,

Cuma meminta rokok sebatang.

 

Oh bulan kemana bintang,

Atas pucuk kayu ara.

Oh tuan kemana hilang,

Dalam bilik anak dara.

***

3. Contoh Pantun Jenaka tentang Cinta

Anak kecil main layang-layang,

Putus benang di ujung belati.

Setiap hari mabuk kebayang,

Kalau tidak jumpa si jantung hati.

 

Paling enak makan papaya,

Jangan lupa dicuci bilas.

Kalau sudah baca pesan saya,

Harap segera dibalas.

 

Di saat aku sakit,

Tak lupa kau bawakan bunga.

Di saat engkau terbelit-belit,

Hati suasana merana.

 

Mbak jamu baca berita,

Cuma Kamu yang aku cinta.

 

Tong kosong nyaring bunyinya,

Kalau hati Kamu kosong, bolehkah aku mengisinya?

 

Burung perkutut, burung kutilang.

Pacarku kentut, gak bilang-bilang.

 

Pohon randu di buah peti,

Hatiku rindu setengah mati.

 

Minum jamu makan nangka,

Lihat Kamu langsung ku suka.

 

Rumah Perancis berjendela kaca,

Salam manis buat yang baca.

 

Bikin atap dari lontar,

Kamu menatap, hatiku bergetar.

 

Ikan hiu makan dinamit,

Yuk kita merit.

 

Ikan hiu makan kebo,

I love you brow..

 

Satu tambah satu sama dengan dua,

Aku sama Kamu cinta sampai tua.

 

Ikan hiu pakai lipstick,

I miss you, cantik.

 

Nemu blacu di bawah sabit,

Pipimu lucu, pengen ku cubit.

 

Perak perunggu tertimpa nampan,

Aku menunggumu sampai kapan?

 

Duduk anteng di kursi kayu,

Wajahnya ganteng sukanya merayu.

 

Batu bata ditutup kain,

Kalau cinta, buruan nikahin.

 

Baik rakit, membeli jamu

Lagi sakit, obatnya cuma Kamu.

 

Kerja belum badannya berpeluh,

Kalau tersenyum hatiku luluh.

 

Roti busuk dalam penjara,

Hatiku tertusuk panah asmara.

 

Kotak amal digoyang-goyang,

Aku diramal jodohnya abang.

 

Jangan tanya kapan lulus kuliah,

Ga dapet adiknya, kakaknya bolehlah.

 

Tidur di tandu berjam-jam,

Hati merindu, sulit terpendam.

 

Gedung gincu tahu petis,

Wajahnya lucu orangnya romantic.

 

Baju batik durian montong,

Pertama lirik langsung cintrong.

 

Bahan diramu di atas angin,

Dekat dirimu bikin panas dingin.

 

Masuk kelambu hatinya sendu,

Dengar suaramu makin ku rindu.

 

Odong-odong bertalu-talu,

Kapan dong kita ke penghulu?

 

Beli ketan, beli kain songket,

Biar sudah mantan, kita tetep lengket.

 

Mata belo, ala comedian.

Gue sama elu maunya jadian.

 

Kuda sembrani, larinya kencang.

Kalau berani, nyatain dong sekarang.

 

Hari kamis pada pakai batik,

Salam manis buat neng yang cantik.

 

Namanya penjahat,

Polisi jadi inceran.

Bosan jadi temen curhat,

Maunya pacaran.

 

Tak usah menggurui,

Dia itu kepala suku.

Perlu Kamu ketahui,

Kamu semangat hidupku.

 

Rumah perdu berjendela kaca,

Salam rindu buat yang baca.

 

Buah sirsak di atas nampan,

Buah duku dicampur mengkudu.

Ada banyak pria yang tampan,

Hanya dirimu yang buatku rindu.

 

Jika terluka pada mata,

Segeralah cari obat yang tepat.

Saya buka lowongan cinta,

Silakan inbox bagi yang berminat.

 

Bila dingin sedang mengusik,

Bakar tungku di pinggir kayu.

Jika kayu bisa berbisik,

Kusuruh ia, katakana ‘I Miss You’

 

Jalan-jalan ke Kota Solo,

Lewat Jogja Kabupaten Bantul.

Begini nasib seorang jomblo,

Hanya bisa memeluk dengkul.

 

Burung perkutut tersambar petir,

Kayu jati untuk diukir.

Jangan takut jangan khawatir,

Hatiku setia sampai akhir.

 

Sumedang dulu sebelum Bandung,

Di jalanan naik sepeda.

Sejak dulu hatiku bingung,

Benar ternyata Kamu mendua.

 

Bercocok tanam menanam jati,

Sawah ladang dicangkul berdiri.

Bersikap sopan dan baik hati,

Itulah orang yang aku cari.

 

Pulau jawa banyak batik,

Pulau Sumatera banyak itik.

Siapa dia wanita cantik,

Dadaku bergoncang saat melirik.

 

Kalau ada sumur di ladang

Bolehlah kita menumpang mandi.

Kalau abang masih membujang,

Bolehlah adik dijadikan istri.

 

4. Contoh Pantun Jenaka Berbalas

Pantun:

Kucing bersembunyi di semak belukar,

Bersembunyi mencuri ikan.

Jangan lupa untuk belajar,

Besok Rabu kita ulangan.

Balasan:

Bunga melati bunga mawar,

Bunga mawar merah warnanya.

Untuk apa serius belajar,

Kalau akhirnya remedy juga.

 

Pantun:

Berolahraga di pagi hari,

Habis olahraga makan ubi.

Kamu ini malas sekali,

Sudah sore masih belum mandi.

Balasan:

Sarapan pagi dengan nasi,

Tak lupa pakai ikan lele.

Walaupun aku belum mandi,

Yang penting tetap kece.

 

Pantun:

Siang-siang pergi ke pantai,

Tak lupa meminum air kelapa.

Itu muka apa lantai,

Muka kok jerawatnya.

Balasan:

Warna hijau buah pepaya,

Buah pepaya manis rasanya.

Biarpun muka banyak jerawatnya,

Yang penting baik hatinya.

 

Pantun:

Pergi ke sawah mencari serangga,

Serangganya seekor laba-laba.

Bercerminlah di depan kaca,

Dahimu sebesar lapangan bola.

Balasan:

Buah jeruk buah mangga,

Buah mangga asam rasanya.

Tak apa dahi selebar lapangan bola,

Yang penting banyak yang suka.

 

Pantun;

Melihat bulan di malam hari,

Sampai lupa digigit nyamuk.

Lawakanmu lucu sekali,

Tak jauh beda dengan seorang pelawak.

Balasan:

Ke kebun binatang melihat buaya,

Buaya suka makan daging katak.

Terima kasih atas pujiannya,

Aku memang suka ngelawak.

 

Pantun:

Telor asin buatan si ummi,

Telor asin untuk sarapan abi.

Lihatlah diriku yang kaya ini,

Tak seperti dirimu yang miskin ini.

Balasan:

Sarapan padi dengan ikan asin,

Walau ikan asin yang penting berkah.

Tak apa diri ini miskin,

Yang penting rajin bersedekah.

 

Pantun:

Petani ke sawah setiap hari,

Di sawah menggembala sapi.

Lihatlah aku ini,

Selalu bersedekah setiap hari.

Balasan:

Pergi ke sekolah setiap hari,

Tak lupa membawa permen.

Buat apa sedekah setiap hari,

Kalau cumin buat dipamerin.

 

Pantun:

Pergi ke pasar beli buah semangka,

Buah semangka banyak bijinya.

Apakah saya boleh bertanya,

Hobimu itu apa?

Balasan:

Tinggi itu pohon mangga,

Pohon mangga rumahnya monyet.

Hobiku itu sederhana,

Selalu ngupil setiap saat.

 

Pantun:

Olahraga di pagi hari,

Menyehatkan badan dengan berenang.

Kamu itu harus sadar diri,

Jangan suka kentut sembarangan.

Balasan:

Pergi ke pasar membeli pisang,

Beli pisang bersama untuk ibu.

Tak apa kentut sembarangan,

Yang penting tidak bau.

 

Pantun:

Buah jambu warnanya putih,

Enak dimakan bersama ganu.

Hei Kamu memang putih,

Tapi sayang putih karena panu.

Balasan:

Anak sekolah namanya Ganu,

Mesin ketam terikat tali.

Biarlah putih karena panu,

Daripada hitam kaya kuali.

 

Nah, di atas adalah beberapa contoh dari pantun jenaka mulai dari pantun jenaka lucu, pantun jenaka tentang cinta dan pantun jenaka berbalas.

Semoga bermanfaat.

Baca juga : Kumpulan Pantun Lucu pakai Banget

By continuing to use the site, you agree to the use of cookies. more information

The cookie settings on this website are set to "allow cookies" to give you the best browsing experience possible. If you continue to use this website without changing your cookie settings or you click "Accept" below then you are consenting to this.

Close