Kumpulan Pantun Lucu, Lengkap Untuk Segala Kondisi

Pantun Lucu

image via canva.com/goodminds.id

Pantun merupakan puisi Melayu asli yang sudah lama berada di masyarakat. Hingga saat ini pun masih banyak yang meminati karya sastra yang satu ini.

Loading...

Ada banyak jenis pantun yang bisa Kamu temui. Nah, salah satu dari sekian banyak pantun yang banyak disukai oleh masyarakat adalah pantun jenaka atau yang juga disebut dengan pantun lucu.

Kumpulan Pantun Lucu

Pantun yang satu ini dirasa sangat memberikan hiburan bagi para penontonnya. Buat Kamu yang sedang cari pantun lucu, di bawah ini ada beberapa contoh pantun lucu yang bisa Kamu simak.

Contoh Pantun Lucu untuk Pembukaan dan Penutupan Acara Pidato

Potong kayu untuk dibuat menjadi kertas,

Naik kapal di laut anginnya sangat kencang.

Karena kesempatan yang sangat terbatas,

Saya haturkan maaf jika ada kata yang kurang pantas.

 

Di hari minggu membeli baju biru,

Belinya jangan lupa di toko langganan.

Waktu telah menunjukkan pukul tuju,

Sudah saatnya hendak berpamitan.

 

Kalau hendak pergi mengaji,

Ngaji bersama Ustadz Nardji.

Kalau kelak kita bertemu lagi,

Usah sungkan kalau nak selfi.

 

Yang pergi biarlah pergi,

Walau pergi tetap di hati.

Good morning apa kabar har ini,

Perkenalkan saya paling ganteng disini.

Contoh Pantun Lucu dengan Tema Keluarga dan Kehidupan

Main ke pantai anginnya kenceng,

Pelan-pelan membawa air jangan tumpah.

Ada pemuda berwajah ganteng,

Sayang seribu sayang cuma nyampah.

 

Berteduh di bawah pohon memiliki dahan,

Meski sederhana kelihatan mewahnya.

Ini pantun lucu tentang kebersihan,

Walau bercanda ada manfaatnya.

 

Sungguh cantik si burung cenderawasih,

Saling menyayang dan berkasih.

Salam selalu si daun selalih,

Cukup sudah sampai disini terima kasih.

 

Punya impian bisa pergi ke Madinah,

Di perjalanan dengerin lagu Ariel, Noah.

Hidup aja masih susah,

Belagak jadi orang mewah.

 

Hendak wisata ke kota tua,

Beli ikan si ikan sepat.

Tak apa dapat istri tua,

Udah penyayang pengalaman udah di dapat.

 

Dodol durian rasanya enak tenan,

Rajin sholat tingkatkan kesadaran.

Yang tampan aja punya iman,

Masak muka jelek perilaku setan.

 

Sungguh cantik si ikan lohan,

Dapat oleh-oleh si kue bolu.

Muka jelek berharap dapat yang tampan,

Sadar diri deh elu.

 

Jangan suka marah-marah sesekali coba tertawa,

Jangan duduk di atas meja kaca.

Laki-laki kok nangis karena dikhianati cinta,

Nangis itu karena dosa.

 

Di hari qurban memotong kambing,

Saling berbagi kepada tetangga.

Jangan sedih beristri sumbing,

Karena kalau marah seperti tertawa.

 

Masak bubur letak di atas meja,

Mkan bersama keluarga tercinta.

Hari minggu tetap kerja.

Tetap semangat walau gaji tak seberapa.

 

Pantun Lucu Dengan Tema Menggombal

Gulai ikan si ikan pari,

Ambil air isi di kendi.

Ketemu gadis bagai bidadari,

Tapi sayang jarang mandi pagi.

 

Sore hari jalan-jalan ke taman,

Jalan-jalan naik delman.

Alhamdulillah kusirnya seorang lelaki tampan,

Tapi sayang, tampan-tampan kok jerawatan.

 

Siang-siang minum es koteng,

Sore hari makan kue lemper.

Sungguh abang emang ganteng,

Tapi sayang tidurnya banyak iler.

 

Segala macam pohon tumbuh di taman,

Tanam durian mengapa berbuah rambutan.

Kupandang-pandang dikira ada cewek berjalan,,

Sialan ternyata orang utan.

 

Ke pasar membeli madu,

Madu diminum dengan jamu.

Beginilah rasanya rindu,

Nenek tetangga pun ku kira Kamu.

 

Kalau berjalan ke hulu,

Ambil bunga untuk dirangkai menjadi pernak-pernik.

Jangan hanya pintar merayu aku,

Kalau berani rayu cewek cantik.

 

Sungguh cantik si burung gelatik,

Main ke ladang ambil si buah tebu.

Sungguh menawan si gadis cantik,

Sayang seribu sayang cantik-cantik kok bau.

 

Badan gatal karena kudisan,

Kudis diobatin dengan lada.

Setiap hari merayu gadis,

Nasib tak bai dapatku janda.

 

Bantu emak masak ketupat,

Ketupat disusun berjumpa enam belas.

Sabar aja cepat atau lambat,

Kalau jodoh cinta pasti berbalas.

 

Bunga mawar jangan dipetik,

Nanti dimarahi kak upik.

Hai Kamu si gais cantik,

Undah kurus kok pakai batik.

 

Memakai batik bawa teropong,

Melihat rumah atapnya bolong.

Gadis cantik main di kolong.

Cantik-cantik sayang giginya ompong.

 

Beli ikan di belawan,

Doakan emak selamat umroh sampai Mekah.

Sore-sore banyak kumpul anak perawan,

Manis-manis senyumnya merekah.

 

Buat jus si buah naga,

Kasih susu cap bendera di atasnya.

Hati-hati kepada pria yang hobi menggoda,

Karena biasanya mereka itu dari spesies buaya.

 

Ketemu angkatan bawa senjata,

Angkatan bernama abang poltak.

Si adik manis memang cantik jelita,

Tapi sayang ketawanya kok seperti kuntilanak.

 

Kalau hendak berlayar sampai ke tepian,

Hari ini cuacanya berawan.

Paling ga enak hidup sendirian,

Saran gue cepet nikahan.

 

Kalau pergi ke negeri Arab,

Berikan saya sebuah kitab.

Perempuan masa kini gak bisa diharap.

Bodi bolehlah tapi betis hemm berkurap.

 

Panas dingin karena meriang,

Beli obat di perempatan.

Kenalkan abang si lelaki penyayang,

Sangat sayang kepada banyak perempuan.

 

Bawa plastic kresek di hari senin,

Cuacanya hujan dan sangat dingin.

Jangan diluar banyak angin,

Hai Kamu walau pesek tapi ngangenin.

 

Hujan di Solo,

Banjir di Semarang.

Kasihan deh lo,

Masih jomblo sampai sekarang.

 

Contoh Pantun Lucu untuk Teman

Pergi ke kedai membeli peniti,

Simpan baik-baik jangan sampai ketusuk nanti sakit.

Berkawan jangan berkelahi,

Nanti dijauhi kawan badanpun sakit.

 

Biasakan baca do’a sebelum tidur,

Jangan ingat orang yang telah tiada.

Udah tidurnya mendengkur,

Mimpi pipis ngompol di celana.

 

Bantu ibu mengupas kentang,

Biar jadi anak yang disayang.

Gimana gue agak bimbang,

Kepala lu botak ngapain minta di kepang.

 

Baju baru disayang-sayang,

Belinya pakai uang sendiri.

Gue heran kenapa pada menjauh orang-orang,

Gue baru ingat kalau belum mandi.

 

Wajah hitam berbaju biru,

Muka lucu macam ulat bulu.

Si hitam membeli tepung terigu,

Sudah hitam banyak belagu.

 

Jalan-jalan ke jalan menteng,

Disan banyak jual es koteng.

Wajah udah pada ganteng,

Sayang pada mupeng.

 

Awan mendung pertanda hujan,

Hujan lebat udaranya dingin.

Siapa gerangan gaadis yang bergaun,

Sial ternyata tuh cewek ada jakun.

 

Jalan-jalan ke Pulau Jawa,

Tapi belanjanya di Hongkong.

Sebaiknya lu jangan ketawa,

Kalau ketawa gigi lu ompong.

 

Hari libur jalan-jalan ke gunung,

Pulangnya bawa pulan bunga melati.

Kalau kita sama-sama bingung,

Mending kita lari.

 

Makan telur dadar pakai sambel,

Jangan lupa kasih garem.

Jangan suka kesel-kesel,

Entar muka lu jadi asem.

 

Jalan-jalan ke kota metropolitan,

Singgah sebentar ke kota pahlawan.

Hati-hati sekarang musim hujan,

Eh coba lihat ke kaca, ada orang utan.

 

Pasir diaduk dicampur semen,

Ada anjing anak ayam pada kabur.

Dasar memang anak cemen,

Cuma digertak aja udah kabur.

 

Pergi ke Bengkulu naik kereta api,

Ada cewek cantik jual ke lapis.

Malam minggu cuma bisa nonton tv,

Mau jalan apa daya dompet menipis.

 

Bubur tajir rasanya manis,

Sungguh enak si kue lapis.

Malam-malam hujan gerimis,

Buat diri ini kebelet pipis.

 

Istirahat di rumah sambil golek-golek,

Rambut panjang dipotong pendek.

Sesama orang jelek,

Dilarang saling mengejek.

 

Jangan main di pinggir empang,

Nanti jatuh nyemplung ke empang.

Bagaimana hatimu tak bimbang,

Kepala botak kok minta di kepang.

 

Walau gerimis airnya deras amat,

Hati-hati dijalan awas tabrakan.

Hari ini malam jum’at,

Yang mau kesurupan silakan.

 

Mandi di sumur, tapi sumurnya di ladang,

Janganlah lupa menggosok gigi.

Kalau jalan-jalan ke Padang,

Aku mau ditraktir lagi.

 

Kentang tidak enak jadi rujak,

Biar enak digoreng dicampur sambal.

Serba salah tidur nyenyak,

Mau tengkurap kaya ada yang mengganjal.

 

Sungguh cantik santun pula bicaranya,

Udah santun baik pula perilakunya.

Masa depan cerah pasti giat bekerja,

Yang suram update status aja kerjanya.

 

Desember musim penghujan,

Jadi anak jangan nakal.

Disuruh emak pergi jumatan,

Eh malah nyuri sandal.

 

Anak dara menangis karena luka,

Luka perih dan besar.

Hai teman ini hanya pantun lucu untuk bercanda,

Jangan marah dan berkata kasar.

 

Biar botak banyak yang suka,

Ambil kelapa tolong dibelah.

Kawan-kawan jangan marah,

Ini hanya lucu pantun jenaka.

 

Jangan main kotor banyak kuman,

Kepala botak bukan kepalang.

Gimana mau punya teman,

Otak dekut peling bukan kepalang.

 

Pergi ke kebun mencari duren,

Bawa bekal ikan sambal terasi.

Wajah Kamu emang ganteng,

Tapi otak kosong tak ada isi.

 

Masak ikan masak di laksa,

Ditambah dengan pepes belida.

Pas dia mau maksa,

Pas giliran orang bilang gak ada.

 

Anak kecil mencari under-under,

Kesana kemari sambil muter-muter.

Punya temen suka tidur,

Udah ngorok ada iler.

 

Contoh Pantun Lucu untuk Anak Sekolahan

Anak laki-laki belajar main gitar,

Suku Batak menganyam ulos.

Cita-cita jadi anak pintar,

Belagu lu sekolah aja bolos.

 

Makan buah si buah pepaya,

Pergi berburu binatang rusa.

Gaya belagak amat orang kaya,

Pulpen aja kagak punya.

 

Membawa buku dimasukkan ke dalam tas,

Tas dipakai biar aman hujan dan panas.

Mari semua murid bersihkan semua ruang kelas,

Kecuali ada anak monyet yang malas di kelas.

 

Carikan saya si bunga selasih,

Si udin suka makan ayam penyet.

Anak perempuan malas bersih-bersih,

Entar dah besar kawin dengan monyet.

 

Si bambu rotan kiat kayunya,

Tapi hati-hati tinggi batangnya.

Kalau rajin pasti banyak ilmunya,

Anak malas pasti selalu banyak bohongnya.

 

Jangan mandi di kali seorang diri,

Apalagi tidak pintar berenang.

Siapapun orangnya suka anak mandiri,

Papa dan mama pasti senang.

 

Anak dara pakai batik,

Perut lapar sudahlah kembung.

Jadi anak perempuan gak hanya cantik,

Cantik-cantik kok giginya ompong.

 

Dengan hujan turun rintik-rintik,

Harimau mengejar si rusa.

Untuk apa memiliki wajah cantik,

Kalau menyapu kamar saja tidak bisa.

 

Di dalam hari jangan main petasan,

Nanti bisa kebakaran.

Masak ikan gembung jadi pepesan,

Udah gede kok masih ingusan.

 

Dua tambah dua sama dengan empat,

Menulis yang rapi di atas meja.

Udah besar anak kelas empat,

Gak malu masih di manja.

 

Membeli kecap, kecap cap bango,

Jadi anak harus rajin belajar.

Kalau dibilangin jangan plonga-plongo,

Makanya jangan gak belajar.

 

Pergi ke kebun cari buah lontar,

Ke kebun naik sepeda motor.

Gak ada guna punya otak pintar,

Tapi suka buat onar.

 

Beli duku dari Palembang,

Jangan beli anggur dari Bosnia.

Baca buku aja jarang,

Belagak ingin menggapai dunia.

 

Di pagi hari ikut senam,

Jika telah malam bacalah dongeng.

Ih maul udah kelas enam,

Udah besar tapi masih cengeng.

 

Pergi ke ladang menanam cabe,

Tanam juag si buah tomat.

Gak ada urusan lu dengan gue,

Senggol dikit tamat.

 

Jangan tergoda kelap-kelip diskotik,

Terbawa musik semakin asik.

Jika ingin menjadi kelinci yang cerdik,

Jangan hanya makan keripik.

 

Sungguh enak martabak manis,

Apalagi topingnya cheese.

Kalau ketemu preman bilang peace,

Kalau ditonjok jangan nangis.

 

Jual jamu di hulu,

Ketemu dengan si Upin.

Idih Kamu gak tahu malu,

Dah besar makan masih disuapin.

 

Si kancil binatang cerdik tidak pernah kalah,

Sudah bijak selalu juara.

Pantun lucu buat ketawa,

Untuk anak Indonesia tercinta.

 

Jika mencari si daun lontar,

Membeli kecap cap bango.

Udah begok sok pintar,

Kalau ditanya plonga-plongo.

 

Bantu ibu buat ketupat,

Paling suka makan kue pukis.

Biar jadi anak hebat,

Eh botak jangan nangis.

 

Sungguh lebar si daun talas,

Cari juga si daun salam.

Gigi ompong makanya jangan suka malas,

Sikat gigi pagi dan malam.

 

Lebaran makan ketupat,

Makan bareng teman di atas tikar.

Kami anak kelas empat,

Anaknya rajin udah pasti pintar.

 

Tanam cabe berbuah tomat,

Tanam tomat berbuah padi.

Dari tadi kok tercium aroma menyengat,

Rupa-rupanya ada anak kodok belum mandi.

 

Kalau membaca lihat tanda koma,

Masih kecil jangan pakai gincu.

Perkenalkan kami anak kelas lima,

Pintar ngebanyol juga melucu.

 

Contoh Pantun Lucu untuk Mantan

Makan siang bareng pacar di restoran,

Pas lagi makan ketemu mantan.

Rasanya malah jadi gak karuan,

Tiba-tiba aja ada pesan mantan minta balikan.

 

Jika hendak menyebrang ke tengah pulau,

Selalu berdo’a jika kapal terbawa angin.

Jangan dikenang yang jauh di rantau,

Siapa tahu dia dah bekawin.

 

Pergi wisata ke Kota Solo,

Singgah sebentar di Kota Bantul.

Sungguh malang nasib si jomblo,

Setiap malam hanya memeluk dengkul.

 

Hendak mencari daun bidara,

Ibu memasak sambal ikan lida.

Maksud hati nak pinang anaknya,

Nasib tak baik dapat mamaknya.

 

Putri kemangi rambutnya berkilau,

Piara burung yang selalu berkicau.

Karena hati terlihat galau,

Cewek gendut ku sangka kerbau.

 

Kalau hendak berlayar sampai ke tepian,

Hari ini cuacanya berawan.

Paling enak hidup sendirian,

Saran gue cepet nikahan.

 

Kakak sedang memeras santan,

Untuk makan di hari petang.

Ngapain lo mikirin mantan,

Mending pikirin itu utang.

 

Jalan-jalan ke Maluku,

Ketemu kenalan namanya Gita.

Kasihan amat liat mantanku,

Udahlah penyakitan gak laku pula.

 

Kalau pergi ke Kota Tasik,

Belajar berhitung pakai teknik sempoa.

Hey mantan lo jangan sok cantik,

Muka lo persis kaya kotoran kecoa.

 

Kakak sedang memeras santan,

Untuk makan di hari petang.

Ngapain lo mikirin mantan,

Mending lo pikirin itu utang.

 

Jika berburu ke kebun jati,

Bawalah kapak di dalam saku.

Jika ku tahu akan begini,

Ku tak mungkin cinta padamu.

 

Meracik jamu dicampur madu,

Jamu dibuang ke atas lumpur.

Semenjak Kamu tolak cintaku,

Sampai sekarang tak bisa tidur.

 

Kain kerudung menjadi basah,

Saat dijemur terkena gerimis.

Kasih dikampung hendak menikah,

Aku dirantau tak henti menangis.

Nah, di atas merupakan beberapa contoh pantun lucu yang bisa Kamu baca. Menarik bukan? Pantun-pantun tersebut juga bisa Kamu gunakan untuk menyindir orang.

Baca juga : Contoh Pantun Jenaka

By continuing to use the site, you agree to the use of cookies. more information

The cookie settings on this website are set to "allow cookies" to give you the best browsing experience possible. If you continue to use this website without changing your cookie settings or you click "Accept" below then you are consenting to this.

Close